Lestarikan dan Kembangkan Identitas Budaya Tradisional dalam Pengembangan Pariwisata

Chia sẻ
(VOVWORLD) - Vietnam memiliki sistem cagar sejarah, budaya, pemandangan yang membentang di seluruh negeri seiring dengan festival, desa kerajinan tradisional, dan budaya kuliner yang unik dari daerah-daerah. Ini merupakan syarat dan dasar penting untuk mengembangkan pariwisata dan budaya, memposisikan citra dan brand pariwisata daerah. 
Lestarikan dan Kembangkan Identitas Budaya Tradisional dalam Pengembangan Pariwisata - ảnh 1Meniup seruling (Foto: petrotimes.vn)

Secara langsung mendengarkan, menonton, dan belajar cara membuat dan memainkan seruling “Khèn” tradisional sejak kecil, Giang A Sua, siswa kelas 5 Sekolah Dasar dan Menengah etnis minoritas di kecamatan So Ho, kabupaten Tram Tau, provinsi Yen Bai, bertekad untuk belajar bermain seruling “Khèn” dan tampil di hadapan wisatawan. Giang A Sua berbagi bahwa dia ingin berkontribusi untuk mempromosikan dan melestarikan alunan seruling “Khèn” khas etnisnya.

Saya suka belajar memainkan seruling “Khèn”. Saya tahu bahwa belajar seruling hanya kebiasaan masyarakat H’ Mong. Lain kali saya akan mengajak lebih banyak teman untuk belajar bersama untuk melestarikan budaya masyarakat H’ Mong.

Dengan pemandangan indah yang masih premitif, Sa Ho adalah salah satu kecamatan yang menarik jumlah wisatawan terbesar di kabupaten Tram Tau, provinsi Yen Bai. Dalam kehidupan etnis minoritas di Tram Tau, seruling Khèn H’ Mong memiliki banyak makna. Menurut Tro A Sinh, Wakil Ketua Komite Rakyat Kecamatan Sa Ho, untuk melestarikan dan memelihara alat musik ini, perajin rakyat, komite partai dan pemerintahan daerah menerapkan berbagai metode untuk melestarikan alat musik tersebut. Salah satu metode dengan membuka kelas untuk belajar seruling Khèn H’ Mong sesuai dengan rencana Komite Rakyat kabupaten Tram Tau, yaitu tentang pelestarian budaya yang terkait dengan pengembangan pariwisata.

Seruling H’ Mong adalah instrumen yang sangat diperlukan bagi masyarakat Mong sejak dilahirkan sampai meninggal dunia. Melalui kelas ini, kami juga berharap anak-anak setelah mempelajari akan memahami keterampilan dasar, akor, dan gerakan tari Khèn, lagu-lagu untuk melestarikan nilai-nilai budaya tradisional yang baik dan indah etnis H’ Mong.

Di provinsi Bac Kan, tenun ikat sudah ada sejak lama, di daerah sekitar danau Ba Be. Jika dulu tradisi menenun kain hanya untuk melayani keluarga, kini dengan berkembangnya pariwisata, kostum, selendang, dan tas kain ikat cantik menjadi oleh-oleh yang disukai pengunjung.

Saat ini provinsi Bac Kan memiliki sekitar 300 warisan budaya etnis minoritas, seperti tarian Khen masyarakat H’ Mong, upacara untuk memberikan status dewasa warga Dao. Di antaranya ada satu warisan budaya nonbendawi yang mewakili umat manusia, yaitu nyanyian Then. Menurut Ha Van Truong, Kepala  Dinas Kebudayaan, Olahraga dan Pariwisata provinsi Bac Kan, untuk mempromosikan nilai warisan ini, provinsi Bac Kan akan fokus pada pengembangan pariwisata berbasis masyarakat untuk wisata pengalaman, menemukan, dan mempelajari keunikan budaya masyarakat setempat.

Provinsi ini memiliki proyek sains dan teknologi untuk melestarikan warisan budaya nonbendawi di kawasan danau Ba Be yang terkait dengan pengembangan pariwisata. Dengan demikian, ada 8 produk yang terdaftar. Secara khusus yang menonjol di sini adalah pembangunan tim budaya dari etnis minoritas yang bekerja dan berproduksi setiap hari. Sementara di malam hari dan di waktu luang, hari libur, mereka akan melayani pengunjung.

Lestarikan dan Kembangkan Identitas Budaya Tradisional dalam Pengembangan Pariwisata - ảnh 2Di provinsi Bac Kan, kerajinan tenun kain ikat sudah ada sejak lama (Foto: dantocmiennui.vn)

Apabila datang ke Lai Chau, pengunjung pasti akan terkesan akan desa Sin Suoi Ho, sebuah desa kecil masyarakat H’ Mong yang terletak di puncak gunung berketinggian 1500m di atas permukaan laut dengan pemandangan alamnya yang indah dan udara sejuk sepanjang tahun. Kelugasan masyarakat dan upaya pelestarian nilai-nilai budaya tradisional menjadi daya tarik wisatawan ketika datang ke tempat ini. Memiliki keunggulan sebagai tanah yang mempunyai ciri identitas 20 etnis yang hidup bersama, Provinsi Lai Chau sejauh ini telah membangun 13 lokasi wisata komunitas dengan kriteria pengembangan pariwisata terkait dengan identitas budaya, tradisi komunitas persaudaraan semua etnis. Tran Quang Khang, Wakil Kepala Dinas Kebudayaan, Olahraga dan Pariwisata provinsi Lai Chau, mengatakan:

Selain makna membangun budaya yang dijiwai identitas tradisional yang terkait dengan pembangunan ekonomi, tugas ini menampilkan apa yang dimiliki warga, menghormati nilai-nilai baik masyarakat untuk memperkaya warga dan juga melalui kegiatan pariwisata untuk mempromosikan nilai-nilai tradisional, ciri khas budaya masyarakat di provinsi tersebut.

Dalam beberapa tahun terakhir, budaya tradisional semakin menjadi sumber daya yang berkontribusi untuk menciptakan kekuatan dan keberagaman produk pariwisata. Oleh karena itu, melestarikan dan mempromosikan nilai-nilai budaya tradisional  bangsa yang seiring dengan pengembangan pariwisata adalah arah berkelanjutan yang harus dikembangkan dan disebarluaskan di berbagai daerah di seluruh negeri.

Komentar